DARI REDAKSI
SELURUH ARTIKEL DI PORTAL WWW.SALIRA.ID INI ADALAH PRODUKSI DARI HUMAS PEMERINTAHAN, BUKAN BAGIAN DARI KARYA JURNALISTIK REPORTER / WARTAWAN SALIRA TV NEWS. ARTIKEL DI PORTAL WEB INI TERMASUK KE DALAM JENIS IKLAN / PARIWARA / ADVERTORIAL / SEREMONIA / PAID ARTICLE.

Dari Redaksi Salira TV,
Pada setiap kegiatan liputan jurnalistik dan atau kunjungan kerja, Wartawan Salira TV dilengkapi dengan ID Pers dan Surat Tugas yang masih berlaku, serta namanya tercantum di Box Redaksi https://salira.tv/redaksi/

Calon Narasumber, Instansi Pemerintahan, Sekolah, Pengusaha, dan Masyarakat Umum berhak untuk meminta kepada yang mengaku sebagai Wartawan Salira TV untuk menunjukkan ID Pers & Surat Tugas yang masih berlaku.

Calon Narasumber, Instansi Pemerintahan, Sekolah, Pengusaha, dan Masyarakat Umum juga berhak untuk mengambil foto close-up yang bersangkutan, dan mengkonfirmasikannya ke Nomor WhatsApp Center Salira TV di 0838-9640-3437.

Jika yang bersangkutan terbukti Bukan Wartawan Salira TV, Calon Narasumber dan juga Redaksi Salira TV dapat melaporkannya kepada Pihak Kepolisian untuk ditindaklanjuti sebagai kasus Pidana Pemalsuan Identitas yang merugikan Calon Narasumber dan Perusahaan Media Salira TV.
Terimakasih.

Lowongan Jadi Wartawan & Content Creator di Salira TV

Download & Install Aplikasi Salira TV ~ TV Android 24 Jam di Playstore

Plt. Wali Kota Bekasi dan Unsur Forkopimda Hadiri Rakornas yang Dipimpin Presiden Jokowi

SALIRA TV KOTA BEKASI – Bertempat di Sentul International Convention Centre (SICC), Plt. Wali Kota Bekasi, Tri Adhianto bersama unsur Forkopimda lainnya yang terdiri dari Kapolres Metro Bekasi Kota, Dandim 0507/ Bekasi, dan Ketua DPRD Kota Bekasi menghadiri
Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Kepala Daerah dan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) bertajuk “Penguatan Pertumbuhan Ekonomi dan Pengendalian Inflasi”. Selasa (17/01).

Rakornas tersebut dipimpin langsung oleh Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo beserta Wakil Presiden K.H Ma’aruf Amin. Adapun tujuan hadirnya Kepala Daerah beserta anggota Forkopimda se- Indonesia adalah untuk memperkuat pertumbuhan ekonomi maupun pengendalian inflasi di daerah.

Selain pengendalian inflasi, adapun hal-hal lainnya yang didiskusikan oleh Presiden kepada para peserta Rakornas adalah terkait peningkatan iklim investasi dan kemudahan berusaha di daerah; percepatan penanganan dampak pandemi Covid-19 menuju endemi; penurunan angka stunting dan kemiskinan di daerah; hingga peningkatan pelaksanaan jaring pengaman sosial.

Terkait pengendalian inflasi, Presiden Joko Widodo menyampaikan bahwa inflasi di Indonesia sepanjang 2022 terkendali dengan baik.

“Memang angka inflasi di Indonesia masih terkendali, namun untuk mengantisipasi dan mencegah, saya minta seluruh Gubernur, Bupati, dan Wali Kota seluruh Indonesia untuk terus memantau harga, sehingga selalu terdeteksi sedini mungkin,” ujar Jokowi.

Presiden Jokowi pun juga menegaskan kepada Kepala Daerah untuk bisa cepat dalam mengambil tindakan dalam mengantisipasi naiknya harga kebutuhan bahan pokok untuk masyarakat.

“Tolong seluruh Kepala Daerah sering masuk pasar cek betul apa data yang diberikan sesuai fakta di lapangan, jangan sampai saya dengar laporan dari warga terkait ketidakstabilan harga di pasar, dan akan saya langsung cek ke lapangan,” imbuh Jokowi.

Menanggapi seluruh arahan dari Presiden Jokowi, Plt. Wali Kota Bekasi, Tri Adhianto siap untuk menjalankan segala arahan beliau dan siap mengerahkan segala cara untuk mengendalikan inflasi juga mencegah agar angkanya tidak meningkat di sektor wilayah Kota Bekasi.

“Kami, Pemerintah Kota Bekasi siap untuk bekerja menuruti arahan Presiden. Akan kami kerahkan segala usaha untuk mengendalikan inflasi. Di tahun lalu, kami sudah lakukan pembagian Bantuan Langsung Tunai (Non-Bansos) kepada para warga yang tidak pernah mendapatkan bantuan dari Pemerintah Pusat atau Daerah, itu salah satu cara kami dalam mengendalikan dan mencegah inflasi,” ujar Tri

Selain itu Tri juga mengatakan bahwasanya Pemerintah Kota Bekasi sudah mendorong warga masyarakat untuk dapat membentuk Kelompok Wanita Tani (KWT) pada tiap-tiap kelurahan, untuk dapat menghidupkan pertanian dengan metode apapun, dengan harapan dapat menekan inflasi di Kota Bekasi.

“Kita ketahui bersama, penyebab inflasi ialah menurunnya stok produksi, sehingga tingginya biaya produksi, tingginya permintaan pasar, oleh karenanya kami telah mendorong warga masyarakat untuk dapat membentuk kelompok tani lebih banyak lagi, untuk dapat menghidupkan pertanian dengan metode apapun dengan harapan dapat mencegah inflasi,” tambah Tri Adhianto.

Perihal pemantauan harga kebutuhan pokok di pasar, Tri Adhianto pun menyampaikan, “akan kami maksimalkan dan optimalkan kinerja tim pengawasan harga bahan pokok di pasar-pasar, dan akan saya sampaikan juga ke para Camat dan Lurah agar mereka aktif juga untuk memantau semata-mata untuk memeratakan hasil evaluasi sehingga semua wilayah bisa ter-cover,” tutup Tri.

wan

SIARAN PERS HUMAS KOTA BEKASI
Selasa, 17 Januari 2023

Tri Wahyuningsih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *